EFT: Emotional Healing

Gary Craig seorang engineer dari Stanford University merupakan murid Dr. Callahan yang menemukan Callahan Technique atau Thought Field Therapy (TFT), walaupun sangat spektakuler hasilnya, tetapi cukup rumit bagi orang awam. Untuk menguasainya diperlukan training yang tidak mudah dan tidak murah.
Dari Gary Craig, istilah EFT dilahirkan. Ia menyederhanakan TFT hingga menjadi teknik yang lebih mudah tetapi tetap efektif hasilnya. Gary telah menguji efektifitas EFT, secara ekstensif secara sistematis, mudah dicerna dan dipraktekkan.
Selama beberapa tahun sejak tahun 1991, Gary berkeliling Amerika untuk menawarkan terapi gratis. Ia mempresentasikan dan menerapkan EFT pada ribuan orang, ia hadir di acara-acara sosial seperti arisan, club gathering dan acara lainnya. Puncaknya, ia menawarkan diri untuk menerapi para veteran perang Vietnam di VA (Veteran Administration) yang telah puluhan tahun menderita PTSD (Post Traumatic Stress Disorder). Para veteran perang yang malang ini selama belasan tahun telah ditangani oleh belasan psikoterapis tanpa menunjukan hasil positif yang signifikan. Ajaibnya, dalam 6 hari, Gary Craig berhasil membebaskan 20 orang veteran dari penderita emosi yang mereka derita selama puluhan tahun.

Sehat dari sudut pandang Holistic ( Mind, Soul & Body) bila kita dapat mengontrol 3 P (Pola Fikir, Pola Makan & Pola Hidup). EFT sangat berhubungan erat dengan Holistic konsep, walaupun lebih dikenal dengan Teknik Pembebasan Emosi, namun persoalan emosi merupakan persoalan otak bawah sadar kita, yang 88% memegang peranan dalam Pola Fikir. Sehingga EFT merupakan tool yang sangat DASYAAAT… (alhamdulillah) untuk membuat kita sehat secara Holistik insyaAllah.
Dari berbagai kajian yang telah dibuat, 60% dari mereka yang menggunakan EFT pertama kali telah dapat melepaskan (release) emosi negatif dan “merasa sesuatu yang penting telah berubah” pada kesehatan dan kehidupan mereka. Sementara 20% lagi dapat merasa perubahan semakin baik dan terus mempraktekan teknik ini untuk mendapatkan manfaat dari metode ini. Cuma sebagian kecil yang memerlukan terapi dari Practioner EFT untuk memulihkan kondisi kehidupan mereka.
EFT terbukti telah membantu melalui Mind/Body Healing tech yang sangat berguna untuk penyakit fisik, mental (trauma, fobia- penyakit psikologi), masalah masalah kehidupan seperti kegagalan, keluh kesah dan banyak testimoni yang dibuktikan oleh banyak orang yang sudah menggunakan EFT di seluruh dunia.
Beberapa manfaat EFT dapat mengatasi masalah-masalah sebagai berikut:
Trauma & Shock, PTSD (post-traumatic stress disorder), Stress, Depresi, Pelecehan Sexsual, Cemas & Marah, Phobia dan ketakutan, Relationship problems, kesedihan yang mendalam & berbagai kasus penyakit (diabetes, darah tinggi, asam urat, dll), Permasalahan wanita, pria dan anak-anak.
EFT juga baik untuk masalah-masalah fisik seperti:
Sakit Punggung, Sakit kepala dan Migrain, Leher kaku, Insomnia (susah tidur), Kecanduan bahan-bahan adiktif, Permasalahan berat badan, kurang kosentrasi, Permasalahan mata, Kurang bergairah, Beberapa bentuk dari dyslexia, berhenti merokok, dan lainnya.

Prosedur 9 Gamut

Awalnya dikembangkan oleh Dr. Roger Callahan, tujuan dari proses sembilan langkah ini adalah untuk melibatkan kedua sisi otak. Ini dilakukan dengan terus mengetuk titik tertentu di tangan sambil melakukan gerakan mata tertentu, bersenandung dan berhitung. Ini bisa terlihat seperti proses yang aneh, tetapi melalui saraf penghubung, bagian-bagian tertentu dari otak distimulasi ketika mata digerakkan. Demikian juga sisi kanan otak (sisi kreatif) bergerak ketika Anda menyenandungkan lagu dan sisi kiri (sisi digital) bergerak ketika Anda menghitung.

Prosedur 9 Gamut adalah fitur standar dalam Resep Dasar selama bertahun-tahun, tetapi sekarang opsional, dan saya jarang menggunakannya. Saya merasa terbantu ketika ada gangguan otak yang jelas (mis. Cerebral Palsy) dan saya akan memasukkannya sesekali ketika kemajuan tampaknya terhambat.

Sangat sulit untuk menjelaskan prosedur ini dalam kata-kata dan gambar. Lebih mudah dipahami ketika Anda dapat melihat demonstrasi, dan Anda akan menemukan tautan video untuk tujuan itu setelah penjelasan tertulis.

Prosedur 9 Gamut adalah proses 10 detik di mana gamut dari 9 aksi “merangsang otak” dilakukan sambil terus mengetuk salah satu titik energi tubuh (Gamut Point). Untuk melakukan Prosedur 9 Gamut, Anda harus terlebih dahulu menemukan titik Gamut.

Gamut Point: EFT Tapping 9 gamut point diagram
Untuk menemukan Titik Gamut, yang berada di belakang kedua tangan, letakkan jari di antara cincin dan jari kelingking di pangkalan. Dari lokasi ini, gerakkan jari Anda sekitar setengah inci ke arah pergelangan tangan Anda dan di sinilah Anda akan mengetuk Gamut Point. Silakan lihat ilustrasi untuk kejelasan.

Banyak dari kita mungkin bereaksi seperti ini ketika pertama kali mengamati Gary Craig mengajarkan 9 Prosedur Gamut. Beberapa klien akan meminta rincian lebih lanjut tentang teknik yang tampaknya aneh dan apakah itu perlu atau tidak. Faktanya, beberapa terapis EFT telah mengambil prosedur gamut sepenuhnya karena mengetuk itu sendiri bekerja dengan baik dan melewatkan titik gamut menghemat waktu !

Jadi pertanyaannya adalah: Apakah Anda harus menggunakan prosedur gamut? Dan bagaimana cara prosedur gamut benar-benar bekerja? Mengapa ini sangat penting?

Untuk memulai, penting untuk mengenali bahwa prosedur gamut pada dasarnya mengandung dua komponen yang berbeda. Komponen pertama adalah mengetuk titik gamut; dan komponen kedua termasuk gerakan mata, bersenandung, dan berhitung yang pada dasarnya dapat diringkas sebagai “stimulasi bilateral otak.”

Titik gamut terletak di belakang kedua tangan di antara buku-buku jari di pangkal jari manis dan jari kelingking. Ini adalah titik ketiga pada meridian Tiga Penghangat, sehubungan dengan titik meridian limpa (titik meridian “di bawah lengan” EFT).

Apa Artinya?

Meridian Tiga Penghangat, yang berjalan di sepanjang jalur ini, bertanggung jawab untuk menghidupkan / mematikan respons melawan atau lari ketika kita merasa stres atau terancam. Ketika ini terjadi, energi pertama kali ditarik dan dikeringkan dari meridian limpa dan kemudian dari meridian lainnya. Beberapa orang berpikir bahwa ketidakseimbangan energi limpa inilah yang menyebabkan sebagian besar masalah fisik mulai dari rasa sakit hingga alergi. Anda dapat mengetuk titik lengan bawah untuk menyeimbangkan limpa saat menggunakan format EFT dasar, tetapi beberapa merasa bahwa menambahkan dalam Prosedur 9 Gamut dan mengetuk langsung pada titik gamut lebih efektif untuk menyeimbangkan. Beberapa orang merasa lega ketika mereka hanya menekan atau menggosok titik gamut ketika mereka merasa tubuh mereka mengalami reaksi stres.

Jadi mengapa repot-repot memutar mata Anda, bersenandung dan menghitung jika mengetuk titik gamut di punggung tangan sudah cukup untuk mematikan perlawanan atau menghilangkan stres di tubuh? 9 gerakan yang termasuk dalam Prosedur 9 Gamut, seperti yang diajarkan pada awalnya oleh Gary Craig meliputi: melihat ke bawah dengan keras ke kanan, melihat ke bawah dengan keras ke kiri, memutar mata dalam lingkaran di satu arah, memutar mata ke arah yang lain arah, bersenandung, menghitung dan bersenandung lagi. Apakah semua ini benar-benar diperlukan? Benar!

Penting untuk memahami bahwa apa yang sebenarnya terjadi di otak selama gerakan mata, bersenandung dan berhitung adalah sesuatu yang disebut “rangsangan bilateral otak.”

Misalnya, ketika mata Anda melihat ke kanan Anda benar-benar menembakkan belahan otak kiri dan ketika mata Anda melihat ke kiri, ia menembakkan belahan otak kanan. Ketika Anda bersenandung, ia membakar belahan otak kanan dan menghitung api belahan otak kiri. Stimulasi berulang kedua sisi otak ini menciptakan pengalaman “seluruh otak” atau campuran kedua belahan otak. Campuran kedua belahan otak ini juga telah digunakan dalam bentuk-bentuk lain dari teknik terapi trauma termasuk Desentisasi dan Pemrosesan Ulang Gerakan Mata (Eye Movement Desensitization and Reprocessing-EMDR). Desentisasi yaitu suatu cara untuk mengurangi rasa takut atau cemas dengan jalan memberikan rangsangan yang membuatnya takut atau cemas sedikit demi sedikit rangsangan tersebut diberikan terus, sampai tidak takut atau cemas lagi.

EMDR dan Prosedur 9 Gamut

EMDR pertama kali dikembangkan oleh psikolog Francine Shapiro, Ph.D., dari Mental Research Institute di Palo Alto, California. Penggunaan psikoterapi EMDR berevolusi pada akhir 1980-an setelah Dr. Shapiro berjalan-jalan di taman. Selama berjalan inilah Dr. Shapiro menemukan bahwa dia tidak dapat mempertahankan fokusnya pada gambar / kenangan menyakitkan saat berjalan atau ketika memindai matanya dari sisi ke sisi sambil melihat batu di sepanjang jalan setapak. Dia kemudian menemukan bahwa dengan sengaja menggerakkan mata dengan cepat dari sisi ke sisi untuk periode singkat sambil mempertahankan perhatian pada pengalaman traumatis yang ditargetkan, menghasilkan bantuan dramatis dari efek menyakitkan yang terkait dengan memori. Selain itu, itu menyebabkan pergeseran kepercayaan negatif yang terkait dengan acara tersebut.

Ketika kita menerima informasi sensorik atau mengalami suatu peristiwa di siang hari, itu melewati filter emosional (amigdala) di bagian kanan otak. Jika tidak ada yang bermuatan emosional, informasi kemudian melewati struktur lain (hippocampus) yang memproses informasi dan memungkinkannya untuk melewati belahan otak kiri. Pengalaman ini kemudian disimpan secara normal dalam memori.

Namun, ketika informasi sensorik yang masuk bermuatan emosional (mis., Traumatis), ia tersangkut di sistem saraf pusat (SSP) di belahan kanan otak. Itu tidak diproses dalam ruang dan waktu sehingga ketika pengingat terjadi, memori yang macet dipicu dan terasa seperti itu terjadi di masa sekarang. Ini menyumbang kilas balik, pikiran mengganggu dan mimpi buruk yang begitu akrab bagi mereka yang memiliki Gangguan Stres Pascatrauma (PTSD).

Dengan kata lain, ketika peristiwa traumatis atau sangat negatif terjadi, perasaan atau disosiasi negatif yang kuat dapat mengganggu pemrosesan acara tersebut. Misalnya, bertahun-tahun setelah kejadian, seorang korban perkosaan mungkin “tahu” bahwa pemerkosa bertanggung jawab atas kejahatan mereka, tetapi informasi ini tidak berhubungan dengan perasaannya bahwa ia harus disalahkan atas serangan itu. Memori telah disimpan dengan cara yang tidak berfungsi dengan banyak aspek yang masih belum diproses. Bukan hanya peristiwa traumatis utama yang dapat menyebabkan gangguan psikologis karena kadang-kadang peristiwa yang relatif kecil sejak kecil, seperti digoda oleh teman sebaya atau diremehkan oleh orang tua seseorang, mungkin tidak diproses dengan baik.

EMDR dapat membantu meringankan gejala PTSD dengan memproses aspek-aspek kenangan yang menyusahkan. Pemrosesan informasi dianggap terjadi ketika memori yang ditargetkan dihubungkan dengan informasi lain yang lebih adaptif. Proses EMDR (dan segala jenis stimulasi bilateral otak) memungkinkan pembelajaran terjadi dan kemudian pengalaman / peristiwa disimpan dengan emosi yang sesuai yang mampu membimbing orang tersebut di masa depan dengan tepat.

Gerakan mata (atau stimulasi bilateral lainnya) digunakan selama satu bagian dari sesi EMDR. Setelah dokter menentukan ingatan mana yang menjadi target pertama, mereka meminta klien untuk memegang aspek yang berbeda dari peristiwa atau pemikiran itu dan menggunakan mata mereka untuk melacak tangan terapis saat bergerak bolak-balik melintasi bidang penglihatan klien. Ketika ini terjadi, karena alasan yang diyakini oleh seorang peneliti Harvard terkait dengan mekanisme biologis yang terlibat dalam tidur Rapid Eye Movement (REM), asosiasi internal muncul dan klien mulai memproses ingatan dan perasaan yang mengganggu. Acara ini sering diingat sebagai serangkaian “adegan” dan diproses satu per satu.

Ini sangat mirip dengan bagaimana Gary Craig menggambarkan “Teknik Bercerita” dan pentingnya memproses setiap “aspek” dari acara tersebut.

Bagaimana REM Sleep Memainkan Bagian

Kesamaan antara tidur REM, EMDR dan Prosedur 9 Gamut juga sesuatu yang harus diakui.

Selama tidur REM, mata kita bergetar bolak-balik dengan cepat (terdengar akrab?) Di bawah kelopak mata tertutup, pernapasan kita agak lebih pendek dan lebih tidak menentu, detak jantung kita lebih cepat, dan tekanan darah kita meningkat. Ketika kita berada dalam tidur REM kita bermimpi. Alasan tidur REM penting adalah bahwa ini adalah ketika area belajar dan memori otak kita menjadi terstimulasi. Diteorikan oleh beberapa orang bahwa ketika kita bermimpi selama tidur REM, mimpi adalah hasil dari otak kita mencoba untuk memisahkan, menganalisis dan menyimpan data yang telah kita serap pada siang hari (mirip dengan bagaimana klien memproses suatu peristiwa dengan EFT) . Diperkirakan juga bahwa otak kita mengunjungi kembali kenangan masa kecil tertentu (“tulisan di dinding kita,” seperti yang dikatakan Gary Craig) untuk menggunakannya sebagai semacam titik referensi untuk memfasilitasi proses pengarsipan ini. Juga berteori bahwa kegiatan “pengarsipan” ini membersihkan ruang untuk data baru dan membantu meningkatkan memori kita secara keseluruhan. Pada dasarnya, bermimpi membantu kita untuk memproses peristiwa-peristiwa hari kita dan menyimpannya dalam ingatan … juga sangat mirip dengan efek EMDR dan aspek stimulasi bilateral dari Prosedur 9 Gamut Point!

Lebih Lanjut Tentang Stimulasi Otak Bilateral

Akhirnya, penting juga untuk dicatat bahwa “stimulasi otak bilateral” dalam EMDR tidak terbatas pada pergerakan mata saja. Stimulasi bilateral dicapai baik melalui gerakan mata cepat melintasi bidang penglihatan, nada pendengaran atau klik melalui headphone, atau stimulasi sentuhan sisi tubuh yang lain.

Jelas, stimulasi otak bilateral, apakah digunakan dalam EFT atau EMDR memiliki potensi untuk membantu otak dalam memproses emosi yang tersimpan terkait dengan peristiwa traumatis, baik besar maupun kecil.

Apakah itu dalam sesi EFT yang sukses, atau dalam terapi EMDR, makna peristiwa menyakitkan secara signifikan berubah pada tingkat emosional. Misalnya, seorang veteran perang bergeser dari perasaan ngeri dan kaget ke memegang teguh keyakinan: “Saya selamat dan kuat.” Tidak seperti terapi bicara, wawasan klien mendapatkan hasil tidak banyak dari pengaruh terapis, tetapi dari proses intelektual dan emosional klien sendiri. Hasil akhirnya adalah bahwa klien merasa diberdayakan oleh pengalaman yang pernah menghantui mereka. Luka mereka tidak hanya tertutup, mereka telah sembuh dan berubah. Mengingat kesamaan antara kedua teknik, tampaknya seolah-olah stimulasi bilateral otak adalah kunci untuk memproses peristiwa traumatis dan pengaturan.

eft gamut

Prosedur 9 gamut menggunakan titik gamut, yang berada di sepanjang meridian triple warmer, dan menggabungkan mengetuk titik ini dengan serangkaian 9 langkah untuk mengaktifkan bagian otak yang berbeda.

Teknik 9 gamut adalah prosedur penyadapan EFT yang merupakan bagian dari urutan penyadapan asli Gary Craig (pencipta EFT). Jadi pada satu titik waktu, itu akan digunakan dengan setiap urutan penyadapan EFT … sampai kami tahu kami tidak membutuhkannya setiap waktu, dan biarkan saja. 🙁 (Sangat sedih…)

Tapi … cerita 9 gamut tidak berakhir di sana, dan masih sangat berguna dalam situasi tertentu! Rekomendasi kapan menggunakannya bervariasi oleh praktisi, dan saat ini saya tidak mengetahui penelitian yang benar-benar menunjukkan kapan menggunakannya untuk hasil terbaik. Beberapa praktisi tidak menggunakannya sama sekali, sementara yang lain menggunakannya secara rutin. Pelatih EFT Universe Dale Teplitz mengajari saya untuk menggunakan 9 gamut terutama dalam dua kasus:

Untuk dengan cepat menghapus sisa respons stres ketika suatu masalah merespons sedikit lambat.
Pada akhir urutan di mana ada beberapa pembelajaran baru yang terjadi, seperti pergeseran kognitif (misalnya, tiba-tiba melihat kemungkinan baru dalam situasi yang sebelumnya menyebabkan perasaan “macet”).
Peneliti EFT Dawson Church telah menulis bahwa ada sejumlah indikasi khusus untuk menggunakan 9 gamut, termasuk:

Emosi, keyakinan, atau perilaku yang mengganggu yang tidak dapat dikaitkan dengan peristiwa tertentu.
Insiden traumatis dari awal kehidupan seseorang (sebelum usia 6) atau di dalam rahim.
Ketika ada banyak peristiwa traumatis serupa untuk diatasi.
Ketika waktu untuk sesi terbatas, atau tingkat kesulitan tidak turun setelah menggunakan urutan ketukan dasar.
9 gamut diakui sebagai salah satu prosedur yang lebih rumit yang dapat dilakukan oleh tapper EFT, jadi saya membuat video untuk membantu menunjukkan apa yang harus dilakukan! Pada dasarnya, 9 gamut melibatkan menyelesaikan 9 langkah sambil mengetuk titik gamut (ditampilkan dalam video):

  1. Tutup mata.
  2. Buka mata.
  3. Lihatlah ke kanan bawah.
  4. Lihatlah ke kiri bawah.
  5. Gerakkan mata berputar searah jarum jam (melihat ke kanan, ke bawah, ke kiri, lalu ke atas).
  6. Gerakkan mata berputar ke arah yang berlawanan jarum jam.
  7. Nyanyikan lagu apa saja selama beberapa detik.
  8. Hitung cepat sampai 1-5.
  9. Nyanyikan lagu apa saja selama beberapa detik.

Ingat, Anda dapat melakukan langkah-langkah dari prosedur 9 gamut dalam urutan apa pun, kecuali bahwa Anda harus selalu melakukan senandung dan menghitung dalam urutan yang ditunjukkan. Saya pikir itu ide yang baik untuk melakukannya dengan cara yang sama setiap kali Anda menggunakannya. Dengan latihan, itu menjadi cukup mudah.